Inter Rindu Lukaku, Sebab Telah Dua Kali Gagal Penalti

Inter-Rindu-Lukaku-Sebab-Telah-Dua-Kali-Gagal-Penalti

Inter Milan telah dua kali gagal mengeksekutor pinalti pada musim ini, kalau Romelu Lukaku masih berada di klub, kemungkinan ceritanya akan berbeda lagi.

Inter Milan sudah membuang kans mengalahkan AC Milan akhir pekan lalu ketika memperoleh pinalti pada menit kedua puluh tujuh, Lautaro Martinez yang sebagai eksekusi pinalti gagal membuahkan hasil gol, sesudah si kulit bundar dihalau oleh Ciprian Tatarusnu.

Inter Milan yang unggul duluan dari sebuah pinalti Hakan Calhanoglu pada menit kesebelas mengalami kebobolan gol, sebab Stefan De Vrij membuah gol bunuh diri pada menit ketujuh belas, Inter Milan juga harus merasa puas dengan hasil imbang 1-1 serta kembali mengalami kegagalan untuk mengalahkan AC Milan pada musim ini.

Alhasil, Inter Milan pada saat ini tertahan di urutan ketiga klasemen dengan koleksi dua puluh lima angka dari dua belas pertandingan, hanya selisi tujuh poin dari klub AC Milan dan Napoli berada diatas puncak klasemen sementara.

Bagi Inter Milan ini ialah kali keduanya mereka mengalami kegagalan mengeksekutor pinalti, sesudah yang pertama kali ketika bermain imbang dengan klub Atalanta dengan skor 2-2 di pekan keenam, ketika itu sepakan dari Federico dimarco menghantam tiang gawang.

Dua pinali gagal tersebut berakibat hilangnya empat angka sehingga Inter Milan bisa saja pada saat ini berada di urutan ketiga, dengan selisih hanya tiga angka saja.

Akhirnya sorotan itu mengarah ke Lautaro Martinez yang sejatinya sebagai eksekusi utama Inter Milan pada musim ini, sepeninggalnya Romelu Lukaku, pada hal rekor pinalti sangat cukup bagus, seperti enam berhasil dari delapan peluang pada grup A.

Meski pun dua yang mengalami kegagalan tersebut datang dari lima pinalti terakhirnya, setelah, Lautaro Martinez dan Hakan Calhanoglu, terus Ivan Perisic dan Federico Dimarco. pada pertandingan kontra AC Milan, Hakan Calhanoglu telah mengambil eksekutor yang pertama sementara itu Ivan Perisic hanya pilih yang keempat dan Federico Dimarco hanya menjadi pemain cadangan.

Jika sudah begini, Inter boleh saja menjadi bagian merindukan Romelu Lukaku, Romelu Lukaku memang sedang kritis gol juga di klub The Blues pada saat ini, namun catatan pinaltinya begitu bagus ketika berseragam biru hitam.

Pemain yang berasal dari Belgia tersebut sukses mengonversikan kelima belas pinalti yang diperoleh bersama klub Inter Milan disemua ajang.

“Lautaro Martinez penendang pertama, terus Hakan Calhanoglu, dia meminta eksekusi yang pertama kali, jadi berikutnya Lautaro Martinez, mereka sendiri yang menentukan itu, Hakan Calhanoglu memang bermain sangat hebat malam ini.

Hakan Calhanoglu bermain sangat bagus ketika melawan klub Udinese, tak gampang mencadangkan siapa pun, sebab saya memiliki banyak pemain yang hebat,” kata menejer Inter Milan yakni Simone Inzaghi kepada Football Italia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *